Klasifikasi dan Tipe Mahasiswa 'Abadi'



Setelah hampir 3 tahun tak bersua, rubrik ‘GAK PAKEM’ kembali nongol di edisi Nuansa Kabar kali ini. Yang dibahas kali ini adalah tentang para mahasiswa yg kalo dilihat dari segi umur sudah tidak seharusnya lagi masih berkeliaran sebagai mahasiswa S1 di kampus, tapi nyatanya masih banyak aja yg beredar walaupun umur dan tampang sudah tidak mendukung lagi. Ok, langsung aja. Dari sisi lamanya menempuh jenjang kuliah, mahasiswa bisa diklasifikasi menjadi beberapa fase, yaitu :

1. MB = Mahasiswa Baru (semester 1 – 2), ini tipe paling gres keluaran terbaru dan masih imut-imutnya. Biasanya di fase ini, baju n sepatunya masih kinclong2, masih wangi dan lagi getol2nya tebar pesona. Biasanya mahasiswa di fase ini tujuan kuliahnya masih lurus2 aja yaitu, dapet nilai bagus, cepet lulus, cepet kerja n cepet kawin.

2. MLTP = Mahasiswa Lanjutan Tingkat Pertama (semester 3 – 4), di fase inilah mulai terjadi banyak penyimpangan seksual (maaf salah, maksudnya penyimpangan orientasi). Ada yg mulai fokus berORGANISASI, ber-UKM, berPARTAI, berDAKWAH, berPACARAN, berDUGEM, berDANDAN, berANTEM, berJUALAN, berANDAL, berCOCOK TANAM, berANTAKAN, berONDONG, berBANGSA dan berNEGARA, hingga berAKIT-RAKIT KE HULU sampai berENANG-RENANG KE TEPIAN.

3. MLTA = Mahasiswa Lanjutan Tingkat Atas (semester 5 -6), Di fase ini ada yg mulai cari judul skripsi, ada yg daftar KKN dan magang, ngurus LPJ organisasi, pacaran, nikah siri, dan ada yg baru nyadar kalo udah semester 6, malahan ada yg baru nyadar kalo dia ternyata udah kuliah (selama ini dia pikir dia lagi libur panjang SMA)

4. MTA = Mahasiswa Tingkat Akhir (semester 7 – 8). Normalnya di fase ini dah pada nyusun skripsi n wisuda. Yang pada fase ini belum juga diwisuda, maka akan masuk ke babak extra time.

5. Babak extra time - MTLU = Mahasiswa Tingkat Lanjut Usia (semester 9, 10, 11, 12, 13, 14, 15, 16, 17, 18, 19, 20, 21, 22, dst hingga bilangan tak terhingga)

Nah, ini dia fase khusus para mahasiswa veteran. Di fase ini ada 7 tipe mahasiswa :

a. Pekerja (ini tipe yg masih bisa diterima oleh akal sehat)
Ciri2 : Jarang ke kampus karena nyambi kerja
Aktivitas utama : Kerja, kuliah nomor 2
Penyebab : Tuntutan keadaan yg menyebabkan harus kuliah sambil kerja
Percakapan dengan ortu
Ibu : Kapan lulus nak ? kuliah yg bener aja dulu, dapat ijazah, baru kerja
Anak : Iya bu, ini kan sambil cari pengalaman kerja, lagian banyak yg udah punya ijazah tap susah
dapet kerja.

b. Aktivis
Ciri2 : Suka demo (demo di kampus, demo di jalan, demo di kuburan, demo di pasar, demo di
kasur, demo di wc, demo masak, demo cuci piring, dll. pokoknya dimana bisa demo
mereka akan demo)
Aktivitas utama : Demo, rapat, aksi, konsolidasi, kampanye, dan sejenisnya
Penyebab : Kebanyakan demo, karena dia pikir nanti bisa cari makan dari demo
Percakapan dengan ortu
Mama : Nak, kamu kapan lulus? Sudah tua kok gak lulus2?
Anak : Mama tenang aja, demi tegaknya demokrasi dan keadilan di negeri ini, maka saya
bersumpah……….selama kasus century belum terang benderang dan Boediono dan Sri
Mulyani belum turun, saya tidak akan lulus!!! Turunkan Boediono!! Dasar Boediono
Maling!!

c. Apatis
Ciri2 : Cuek bebek…..termasuk sama masa depan sendiri (gak nyadar kalo dah tua)
Aktivitas utama : Tidur, makan, pacaran, main game, nggosip (sehari-hari gitu2 aja terus)
Penyebab : Liat aja aktivitas utamanya, wajar aja gak lulus2!! Setan aja tau kalo makhluk jenis ini seret
lulusnya.
Percakapan dengan ortu
Ibu : kamu kapan mau lulus nak ?
Anak : ?? ha..he…ha…he (mrenges, ngiler, mesam mesem, gak paham sama pertanyaan ibunya).

d. Hedonis
Ciri2 : Wangi, kinclong, gaul abiiizzz……
Aktivitas utama : Dugem, Party, Ajojing, mabok, dan semua aktivitas buang2 uang.
Penyebab : Terlalu tinggi kadar alkohol di otak ngebuat mampet saluran buang hajat, jadi seret
lulusnya.
Percakapan dengan ortu
Mami : Nak, mami lagi di amrik, kamu kapan lulus nak?
Anak : $^@ Anak : $^@ Anak : $^@ Anak : $^@$&%#....apaan mam…….? Suara mami……. gak jelas neeehh…. (lagi teler, suara
amp;%#....apaan mam…….? Suara mami……. gak jelas neeehh…. (lagi teler, suara
amp;%#....apaan mam…….? Suara mami……. gak jelas neeehh…. (lagi teler, suara
maminya gak kedengeran, soalnya lagi dugem, suara musik kenceng banget)
Mami : KAMU KAPAN LULUS ??? CEPETAN LULUS NAK, TRUS CEPET SUSUL MAMI
KE AMRIK!! SOALNYA PAPIMU KORUPSI KETAHUAN TRUS DITANGKAP KPK!
MAKANYA MAMI KABUR KE AMRIK!! (sambil teriak2 di telpon)
Anak : yoi….boss…..santai ajaaah……yg penting hepi maam…..daaagh mami…..(nutup telpon
dengan santainya)
Temen : siapa yg telpon ?
Anak : biasa nyokap……cuma ngasih tau, besok bokap mau kirim uang…...(udah mabok,
guoblok, budeg lagi)

e. Perfeksionis
Ciri2 : Pinter tapi aneh
Aktivitas utama : Mengulang mata kuliah yg nilainya C maupun yang B, yang A minus pun diulang sampai
berubah jadi A++
Penyebab : Obsesi lulus dengan nilai sempurna
Percakapan dengan ortu
Bunda : Ananda….kamu kpn lulus ? semua nilai mata kuliah kamu kan udah bagus semua, ayo
cepet dibuat skripsinya biar cepet lulus.
Ananda : Belum bunda……nilai anandamu ini belum bagus….masa dari semester awal sampai
sekarang, jumlah nilai IPK ananda gak pernah lebih dari 4.
Bunda : Lho?? Bukannya memang maksimal IPK itu 4 nak?
Ananda : 4 itu nilai merah bunda….waktu ananda SD, SMP, sampai SMA nanda gak pernah dapet nilai rata2 di bawah 9. Tapi waktu kuliah nanda cuma bisa dapet 4 hiks.. hiks.. hiks.. nangis karena merasa nilainya jelek terus)
Bunda : ……………………….. ??? (bundanya mikir, ni anak pinter tapi kok gila ya?)

f. Ekstrimis
Ciri2 : Tampang tua (dan faktanya memang sudah tua), biasanya dituakan di komunitasnya
dengan panggilan ‘abang’, ‘mas’, ‘pakde’ atau ‘mbah’. Makhluk jenis ini biasanya sukanya
ngatur2 sama ngibulin mahasiswa baru, merasa dia paling berpengalaman di kampus, dan
merasa dia yg punya kampus.
Aktivitas utama : Nongkrong di kampus dan biasanya selalu memberikan wejangan2 dan provokasi2 kepada mahasiswa2 yg lebih muda. Anehnya mahasiswa2 yg lebih muda mau aja dikibulin sama ni makhluk satu, jelas2 MADESU (masa depan suram) tapi tetep aja omongannya didengerin.
Penyebab : Takut kalo dia lulus n pulang kampung ntar gak ada lagi mahasiswa yg bisa dia kibulin
Percakapan dengan ortu
Emak : Nak, adikmu kemarin ngasih kabar, anaknya yg kedua mau kuliah di kampusmu. Kamu
kapan lulus ? gak enak ntar kalo om sama keponakan satu kelas. Nyusun skripsi kok gak
selesai2 ?
Abang : Bah, gak mungkinlah itu. Secara teori saja hal itu tidak dibenarkan mak….. Aku itu udah
nyusun skripsi mak, tapi dosennya aja yg gak ngerti sama teoriku mak. Udah 17 kali revisi,
tapi tetep aja disuruh revisi lagi, malah disuruh ganti judul segala, malas jadinya mak.
Emak : Emang sripsimu ngebahas apa nak?
Abang : Hubungan antara bailout bank Century dan runtuhnya Uni Sovyet dengan meningkatnya kasus flu babi, homoseksual dan naiknya harga minyak wangi dilihat dari sudut pandang feminisme berbasis kompetensi

g. Sialis
Ciri2 : Polos dan sial terus
Aktivitas utama : Sebenernya normal2 aja, tapi selalu dinaungi kesialan
Penyebab : Selalu gagal ikut pendadaran karena kesialan yg bertubi-tubi. Pendadaran pertama gagal karena tiba2 sakit mules akut. Percobaan kedua gagal karena semua dosen pengujinya tiba2 sakit. Percobaan ketiga gagal karena waktu mau berangkat pendadaran, motornya ketabrak becak. Yg keempat gagal karena salah masuk ruangan. Yg kelima gagal karena dosennya salah panggil nama. Yg keenam gagal karena bangun kesiangan. Yg ketujuh gagal karena salah tanggal. Yg kedelapan gagal karena dosennya cuti melahirkan. Yg kesembilan gagal
karena fakultasnya ditutup. dst
Percakapan dengan ortu
Ibu : Kapan lulus ?
Anak : Wallahu a’lam bu
{k’iip}

Tulisan ini dimuat pada Nuansa Kabar Edisi April 2010 dalam rubrik RSJ Pakem/Gak Pakem.
Share on Google Plus

LPPM Nuansa UMY

Silahkan kirimkan tulisanmu berupa berita, opini, atau sastra ke Nuansa Online! Kirim ke nuansaumy@gmail.com! Ayo, aktif menulis!
    Blogger Comment
    Facebook Comment

2 comments:

  1. bwahahaha...aku ga termasuk di semua fase dan tipe di atas :p

    BalasHapus
  2. :)

    diupload aja smua RSJ Pakem yg ada.. khas NK..

    K'Iip itu Muhammad Rifqi, mantan PU Nuansa tahun 2007, alumni HI angkatan 2004. :)

    BalasHapus